Keseharian Kami Dalam Mendidik Anak

Alhamdullillah kami bersyukur selalu jika melihat foto pernikahan kami itu. Sudah 5 tahun perjalanan pernikahan kami dengan segala kejadian yang ada baik di awal, tengah maupun sampai detik ini. Namun kami bersyukur masih diberi kekuatan untuk mampu melanjutkan perjalanan, semoga hingga akhir nanti. Amiiin.

Alhamdullillah pula kami bersyukur ke hadirat Allah SWT memohon kekuatan Nya selalu agar senantiasa diberi kekuatan dalam mendidik amanah berupa 2 orang anak yang telah dititipkan kepada kami. Amanah yang harus dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. Amanah yang bisa membawa kami ke Surga Nya apabila kami bisa mendidiknya menjadi anak-anak yang sholeh dan sholeha, anak-anak yang mengenal siapa dirinya dan siapa Tuhan Nya, semoga bisa dan mampu menjadi seseorang yang bermanfaat kelak. Bukankah Rasullullah mengatakan sebaik-baik kamu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain?

Ah, bicara soal mendidik anak tak ada habisnya, selalu ada dan ada di setiap detik kehidupan kami sebagai orangtua. Bermula dari saat anak-anak dilahirkan hingga kini di usia Umar 4 tahun dan Azkiya 2 tahun. Tingkah polah yang beragam, keinginan yang beragam, ego diri yang beragam, serta tangisan ngambek yang beragam pula. Dan tentunya juga pola makan mereka yang beragam. Ada banyak aspek dari perkembangan seorang anak yang tak boleh kita potoong kompas terhadap anak. Pola keegoisan seorang dewasa yang biasanya ingin segala sesuatu sesuai dengan apa yang ia inginkan harus kita enyahkan dari pikiran kita ketika mendidik anak, karena anak itu seseorang yang mempunyai pikiran, perasaan dan emosi sesuai dengan usianya masing-masing.

Azkiya ketika 1,5 tahun

Sebagai seorang ibu yang juga bekerja dan juga Suami saya bekerja kantoran (bukan wiraswasta yang waktunya fleksibel) kami menerapkan konsep tarik ulur dalam mendidik anak serta pembiasaan agar anak selalu mampu untuk terbuka dengan kami sebagai orangtua. Dua buah konsep yang dijalankan beriringan dengan pengenalan akan konsep siapa yang mengenal dirinya maka dia akan mengenal Tuhan Nya. Kami ingin anak kami bisa memahami untuk apa keberadaannya di dunia ini. Diiringi pula dengan kebebasan yang bertanggungjwab dalam mengeksplorasi apa saja yang menjadi minat mereka, karena usia anakku masih 4 dan 2 tahun minat itu tentu saja belum sampai ke tahap yang pasti hanya berupa kesukaan mereka saja.

Umar misalnya saat ini dia sedang gandrung sekali dengan hal-hal yang berhubungan dengan kendaraan seperti excavator, truk, crane, mobil pengangkut sampah, mobil pemadam kebakaran, dll. Juga hal-hal yang berhubungan dengan hewan seperti dinosaurus, sapi, kambing, dll ditambah sudah mau idul qurban bertambahlah minat nya ke sapi dan kambing. Kalau Azkiya lain lagi, minat Azkiya adalah pada hal-hal yang berhubungan dengan memasak, mencuci, bebenah, dan menghias diri. Mungkin karena dia perempuan jadi minatnya ya lebih ke arah perempuan ya. Nah Saya dan Suami menerapkan konsep memberi kebebasan yang luas bagi anak untuk mengembangkan minatnya, semisal Umar kami persilahkan untuk bisa melihat-lihat youtube dan gambar-gambar di internet yang berhubungan dengan minatnya. Juga lewat buku dan mainan. Biasanya dia suka jika mainan excavatornya dimainkan langsung dengan pasir seperti yang sudah Saya ceritakan pada postingan Ini . Azkiya lain lagi biasanya dia akan suka jika diberikan kesempatan untuk bebenah, ikutan mengulek di dapur atau bahkan memakai pelembab punya Saya. Kami beri kesempatan untuk itu, tidak dilarang-larang asalkan juga masih dalam pengawasan.( Tapi kalau memakai pelembab mah, hadeeh jangan dong Kia).

Setiap pulang kerja kami berusaha agar bisa lebih dahulu menyapa anak dan berusaha memahami apa saja yang ingin mereka sampaikan saat itu, walau kadang tak jarang justru rengekan yang terdengar tapi alhamdullillah itu jarang terjadi. Kami berusaha mendengarkan dahulu cerita mereka di hari itu sekitar 10 menit lalu kami pun mandi dan bersih-bersih menjelang sholat maghrib. Ketika sholat maghrib tiba dan suami saya hendak ke masjid dekat rumah maka sesekali Umar diajak serta, biasanya sudah Saya tuntun untuk wudhu terlebih dahulu dari rumah dan memakai sarung. Ini untuk pembiasaan anak untuk ke mesjid saja selain juga mesjid tersebut merupakan lokasi sekolahnya Umar sehingga seringkali ada teman-temannya ikutan sholat maghrib juga dengan ayah masing-masing. Sedangkan Azkiya akan Saya ajak sesekali untuk sholat di rumah dengan saya, saya pakaikan kerudung dan sesekali dengan rok yang dianggap sebagai sarung. Dia sudah bisa mengikuti gerakan sholat walaupun kadang lebih dulu untuk sujud.

Setelah sholat maghrib selesai maka waktu setelah makan malam biasanya kami berempat berkumpul di kamar. Becanda-becanda dengan Umar dan Azkiya. Terkadang Saya dan Abinya dipanjat-panjat. Umar dan Azkiya diberi kesempatan lagi untuk bercerita aktivitas hari itu sesuai bahasa mereka. Sesekali pula Umar sambil mengerjakan PR nya yang diberikan tiap 1 minggu sekali dari sekolah berupa menulis angka dan huruf. Umar ketika mengerjakan PR sukanya memasang muka malas tak bergairah, namun Saya dan Abinya berusaha agar dia terus termotivasi mengerjakan hingga selesai atau jika tak selesai saat itu bisa dilanjutkan di malam berikutnya. Intinya juga kami tak ingin anak merasakan berat dalam mengerjakan sesuatu. Kalau Azkiya lain lagi, biasanya dia akan minta dibacakan buku cerita atau didongengkan. Ya, terkadang Saya suka aja mendongeng dengan bahasa sendiri walaupun belum bagus tapi yang penting nilai-nilai yang diajarkan bisa sedikit banyak diserap oleh anak, bercerita dengan buku cerita juga sama manfaatnya. Banyak hal yang diserap anak dengan baik melalui buku cerita.

Di saat weekend kami upayakan untuk tetap bersama anak-anak. Umar belajar IQRO dengan Saya dijadwalkan rutin setiap hari Sabtu, di hari lain bisa saja tapi tidak rutin. Azkiya pun sudah mulai suka menulis, caranya memegang pensil sudah menuju benar tinggal diasah lagi saja. Ada kesempatan lain kami pergi jalan ke luar rumah di tempat yang lapangannya luas semisal Monas, Taman Suropati atau Alam Fantasiana Sentul untuk menikmati keindahan alam bersama anak-anak.

Namun semua tak selamanya indah, ada saat anak-anak tak mau menuruti kita. Ada saat-saat ego mereka muncul. Di saat itulah kami harus berusaha semaksimal mungkin tak juga menuruti ego kami. Kami mencoba meredam segala ego kami, atau jika salah satu dari kami mungkin keceplosan marah maka yang lain harus bisa bersikap tenang jangan malah sama-sama marah juga, bisa repot kan tak ada penyelesaian. Tentang ini saya pernah posting di polisi jahat vs polisi baik. Sebuah konsep dimana ketika seorang Bapak sedang menjadi polisi jahat dalam arti mungkin dia marah pada anak, maka seorang ibu harus jadi polisi baik begitupun sebaliknya. Ada juga saat-saat dimana Umar dan Azkiya tidak akur, berebutan mainan ataupun tidak mau saling mengalah akan sesuatu hal. Untuk hal seperti ini maka harus pintar-pintar membujuk mereka dengan cara mengalihkan perhatian ke hal lain, kalau tidak bisa dialihkan keduanya paling nggak salah satu bisa dialihkan. Tidak jadi berantem kan minimal. Yang paling sering ya berebutan mainan. Si Umar sedang main atau sebaliknya Azkiya sedang main, maka yang lain sepertinya ingin juga main dengan mainan itu saat itu juga.

Saat ini kami sedang berusaha pula untuk mampu membekali mereka dengan aqidah yang benar. Bagaimana mengajarkan konsep Allah yang ghaib itu yang harus diajarkan pelan-pelan pada anak usia 1-5 tahun dimana pemikiran mereka masih pada hal-hal yang sifatnya nyata. Sebagaimana yang telah saya posting di karena kau begitu nyata. Doakan kami sahabat agar bisa mengemban amanah ini dengan sebaik-baiknya dan doakan pula agar anak-anak kami mampu menjadi anak yang sholeh dan sholeha amiiinnn.

Untuk ananda Fathan dan Azizah yang akan beranjak ke usia 4 tahun dan 1 tahun, Ummi senantiasa mendoakan agara ananda senatiasa ada dalam lindungan Allah SWT, yang tak pernah tidur dan tak sama dengan kita sebagai manusia. Menjadikan ananda anak sholeh dan sholeha yang diharapkan oleh kedua orangtua. amiin.

fathan

Tulisan ini disertakan pada Giveaway pertama “Anakku Sayang” yang diselenggarakan oleh Rumah Mauna

baca juga daftar isi

18 comments
  1. Azkiya lucuuu banget hihihi…Hahaha namanya perempuan ya mbak, dulu saya waktu kecil juga suka iseng pakai lipstik ibu. Wkwkwk. :DSemoga Azkiya dan Umar jadi anak sholeh dan sholehah dan membanggakan orangtua🙂

  2. Nchie said:

    Aduh foto nikahnya mesem-mesem gitu..MAlu-malu meong..Cantiknya Pu..Mari kita memberikan yang terbaik buat anak2 kita..Azkiya Umar Lucuu banget..Sukses ya Ngontesnya..

  3. Miss 'U said:

    Subhanallah…🙂 :)Semoga Azkiya dan Umar tumbuh menjadi anak shaleh dan Shalehah ya mbak🙂

  4. Memang jika kedua orang tua bekerja waktu buat anak2 sangat berkurang ya? Itu juga yang aku alami… walau sebenarnya hati ingin selalu bisa menemani anak menjalani masa pertumbuhannya.Azkiya dan Umar pasti senang punya ortu yg masih meluangkan waktu bagi mereka :)Semoga menang kontesnya…

  5. salam, sehat slalu untuk Kak Umar dan Dd Azkiya..Anak dengan beragam sifat dan tingkah polahnya, memberikan tantangan tersendiri ya bu buat para orang tua. Dari sini pun, mudah2an saya bisa belajar ttg mendidik seorang anak.😀

  6. Mama Ani said:

    salam kenal yah mbak…wah emang butuh kesabaran dan ketelatenan dalam menjaga dan mendidik anak agar mereka kelak bisa menjadi anak yang soleh dan solehah serta berguna bagi bangsa dan negara serta kedua orangtuanya..banyak hal-hal yang menarik dan lucu dalam kita mengasuh anak-anak yah mbak.. walaupun kita capek tapi terkadang langsung hilang seketika ketika kita sudah berkumpul ..

  7. Pu… semoga dimudahkan-Nya dalam berjuang bersama suami menjadi orangtua pembelajar😉 Umar dan Kia juga semoga menjadi anak-anak yang sholeh dan sholeha ya…Panjang, tapi suka bacanya. Ach Ibu bekerja, Ayah bekerja tapi bukan alasan untuk tak dekat dengan ananda kan? Hmmm… dah 5 tahun ya, sudah mulai ke tengah laut menuju samudra Pu, semoga menjadi (tim) pelaut ulung ya ;)Sucses ya…

  8. Mndidik anak gampang susah ya mbak..salah mendidik bisa2 si anak salh kaprah, terkadang ortu yg sibuk dg aktivitasnya urusan anak sering jd terabaikan, kasihan jdinya si anak..moga anak2nya mbak jd anak yg soleh dan solehah, amiinn..salam

  9. alhamdulillah….sudah komplit, cowok cewek….semoga menjadi anak yg sholeh & sholekah…:)

  10. haha.. shalatnya Azkiya sama kayak Vales. Begitu takbir, langsung sujud😀

  11. terima kasih atas partisipasi sahabat.anda telah tercatat sebagai pesertagiveaway pertama rumahmauna“anakku sayang”.salut buat mbak putri n abah. meskipun sibuk di luar tetap memperhatikan pendidikan anak dan meluangkan banyak waktu untuk umar n azki

  12. mudah mudahan Umar dan Azkiya sehat sehat selalu, tambah pinterrrr…menjadi orangtua, malah memberi saya banyak pelajaran, mbak Pu….

  13. Orin said:

    Aaah, jd kangen sm Kiya, inget dia asyik bgt mainin gelangku waktu itu Pu he he

  14. dhila13 said:

    lucunya kiya dan umar.. :)sukses di giveawaynya ibun fathan, mbak🙂

  15. aamiin, semoga Umar dan Azkiya bisa menjadi anak yang sholeh dan sholehah mbak Put.. mereka pasti mengerti kok walaupun kebersamaan dengan ummi dan abinya hanya setengah hari, yang penting mbak Put dan suami selalu bersama dengan anak2 jika sudah ada di rumah..🙂

  16. epay said:

    azkiya cewek bangeet lucu hihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: