Sensasi Cabai Rawit

Posting Senin pagi…:D

Terinspirasi dari postingan sensasi sambal nya Bunda yang tak pernah kuatir Saya jadi ingat banget tentang diri sendiri, pasalnya Saya tuh ga bisa makan tanpa sambal (kecuali kalau sudah lapar banget, apa saja yang halal dan baik akan Saya makan :D). Sambal memang luar biasa membuat nafsu makan muncul dengan sensasinya yang bikin kita mengeluarkan suara huah, huah, huah :D.

Terkait sambal ini anak Saya si Umar sudah mulai suka sambal, Umar suka makan sambal ijo yang dicampur dengan kuah gulai. Syaratnya sambalnya ga pakai cabe rawit, jadi utuh cabe ijo aja, jadi ga terlalu pedas. Umar suka bilang “sedapnyooo, pedes dikit, sambil huah,huah” dan kadang kalo udah kebelet pedesnya bisa sambil lari-larian, baru setelahnya Umar akan minum. Lain dengan Umar yang suka pedas, Azkiya adiknya Umar lebih suka manis. Tak heran jika Azkiya suka makan pake kecap, entah tempe yang dikecapin , ayam kecap, atau telor kecap (pake kecap saja ga masalah juga kayanya :D).

Suatu kali pernah Umar kegigit cabe rawit dan sontak setelahnya kejadian yang mengharu biru itu terjadi dia akan lari-lari terbirit-birit bukannya cari minum, entahlah mungkin itu sensasinya yang dia rasakan kemudian barulah Umar minum. Minumnya air biasa pula bukan air hangat, padahal untuk mengurangi pedas konon dengan minum air hangat.

Saya sendiri suka makan cabe rawit jika tak ada sambal, misalnya untuk makan mie rebus entah mie instan ataupun mie rebus tek tek, mie rebus Jawa, mie Aceh semua nikmat jika disertai cabe rawit. Saya belajar ini dari Mama Saya dan rasanya memang menjadi luar biasa nikmatnya. Paling suka jika diberi acar cabe rawit banyak-banyak ke mie rebus Saya. Saya suka sekali dengan semua jenis cabe rawit, baik yang berwarna hijau maupun yang merah. Biasanya yang merah lebih pedes.

Omong-omong tentang cabe rawit dan semua cabe pada umumnya mengapa ya jika ditanam di daerah (Saya baru menemukannya di kampung Saya di Sumbar maupun di tempat merantau dulu di Ternate) akan terasa lebih pedas. Luar biasa, mungkin karena tanahnya masih alami akan membuat cabe itu menjadi lebih pedas. Cabe di Ternate itu luar biasa pedasnya, kecil-kecil tapi sekali makan huah, huah, huah bisa ga berhenti-berhenti, dengan sebab ini maka berhati-hatilah jika makan sambal di Ternate. Begitupun di Sumbar, sebagai daerah yang memang mayoritas masakannya dengan bahan cabe akan terasa luar biasa pedas cabe di Sumbar, terutama di kampung ya.

Pokonya mah serulah makan pakai sambal atau jika tak ada sambal ya rasakanlah sensasi cabe rawit ^^

Salam PU sahabat

Baca juga daftar isi

Iklan
18 comments
  1. Namanya kapok=kapok lombok Mbak.. sudah tau pedes masih saja dimakan, memang klo makan nggak ada sambal rasanya gimanaa gitu.. πŸ˜›

  2. saya juga suka pedas, kalau ga ada sambal, cabe rawitpun jadi.biarpun berhuah huah sampai mengeluarkan air mata dan perutnya sakit melilit,tapi ga bikin kapok makan pedas πŸ™‚

  3. Mulyani said:

    Wahhh Put saya juga suka sambal , kalau makan tanpa sambal serasa ada yang kurang kata ibu mertua saya. TTapi kalau saya masih bisa makan tanpa sambal…beda dgn ibu saya.Kata ibu saya cabe rawit kampung rasanya emang pedas banget..kecil2 tapi pedas…Saya bisa ngajungin jempol buat masakan ibu mertua saya…enak meskipun pedes banget…apalagi masakan adik saya yg no 4 wuahhh sambalnya yang dia buat rasanya nikmat banget…jadi pengen bikin sambal ijo.

  4. Della said:

    Persissss.. kayak suamiku, nggak bisa makan kalo nggak pake sambel/cabe rawit/cuko. Padahal istrinya kalo makan netral aja alias nggak pake apa-apa :DMakanya baru mulai ngulek sambel pas udah nikah, hehe..

  5. Dahsyat banget ye rasenye cabe, walo kecil tapi bikin gairah. padahall udeh kepdesan tapi tetep aje kaga kapok…hihiiiTOS jauh ye mbak, suka cabe rawit..:))

  6. sambel… baru setaun belakangan ini lumayan suka πŸ™‚

  7. wuahh, gak pedas gak asik ya mba..one paling suka sambel "goang" bikinan mama..(gak tau nama asli sambalnya, tapi orang rumah nyebutnya gitu)hehehehehe

  8. kalau saya suka tuh mbak cabe rawit diulek dengan garam dikit. lantas nasinya ditaruh cobek.. diulet-ulet lagi.. trus..trus..Hajar bleh..

  9. Puuutt, onde mande makan tanpa sambal ko ba-a jadinyo. Pasti setengah piring nasi juga gak abis tuh, tapi kalo ada sambal apalagi lalaban daun pepaya direbus, wah, (onde mande lagi ah!)iyo sabana lamak. Nasi satu piring pasti kurang. Oooo…sambal…

  10. saya juga suka pedas..tapi kalo rawit, haduuh,..ga deh, paling banter cuma satu aja..heheh maklum perutku sensitif bgt. padahal menurut terapi para ahli herbal, cabe itu mengandung vitamin C yg banyak banget..:)

  11. Allhamdulillah blognya mbak putri sekarang update loh di bloglist aku,Insya Allah gak ketinggalan postingannya lagi. kalau cabe rawit untuk makan mie rebus enak banget tuh mbak

  12. Iya dah tampil juga listnya Pu di blogku πŸ™‚ Cabe rawit emang penebar sensasi ya? Btw kalau kecil2 cabe rawit juga suka bikin sensasional ya, hehe…

  13. Hahaha… paling geli dibagian Umar yang suka lari2 dulu sebelum minum. Pasti heboh ya mbak. kalo anakku tanpa sengaja makan lombok, dia akan mencubit/meremas2 bibirnya sebelum minum. Mungkin saja gemes sama mulutnya yang tiba2 kepedasan.Btw, Kita sama, nih. Paling suka makan lombok kalo menikmati mi. mentah, baru petik, waaah.. sensasinya beda. Renyah dan pedas. Istilah kami sih nyeplus lombok.Jadi pengen posting tentang lombok juga. Harusnya sih sudah tayang sejak Mei lalu, tapi hanya sampai draft karena belum selesai menulisnya sudah ditumpuk2 tulisan lain.

  14. nh18 said:

    Pu …Cabe rawit itu luar biasa …biasanya kalau saya tidak nafsu makan …saya selalu mengambil cabe rawit … lalu di potong-potong pakai sendok … dicampurkan aduk ke nasi … itu pasti sanggup melipat gandakan nafsu makan saya …apalagi kalau di tambah lauk gurami goreng, oseng-oseng tahu, telur dadar … dan sayur asem ..*hahaha … ya jelas aja nafsu makannya meningkat …Salam saya Pu

  15. dey said:

    rasa pedas memang bisa menimbulkan nafsu makan, itu buat saya. Tapi sayang, gak boleh banyak2 .. hiks.

  16. maminx said:

    wah kalau saya gimana situasi, kalau lagi makan ayam mah sukanya pake sambal. tapi kecapnya malah kadang suka lebih banyak, hehe. karena saya suka kecap juga sama kayak dek azkiya πŸ˜€

  17. Nia said:

    saya juga seneng sambel..apalagi sambel terasi…mantaff….kalo makan bakwan seneng juga pake cabe rawit….tp aku ngga suka terlalu pedes…perut suka melilit heheh…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: