Ceritaku Tentang Memasak

Memasak selalu mempunyai cerita yang menarik. Ada kalanya cerita yang hadir adalah cerita yang menyenangkan, namun tak jarang pedih kurasakan. Jika masakanku enak tentu saja Aku akan sangat senang, apalagi kalau masakannya dimakan sekeluarga dan mendapat pujian dari Suami tercinta, membuat bangga pasti. Tapi jika suatu saat tidak enak, tak ada yang makan, dan mendapat sindiran Suami maka yang kuucapkan adalah “Aku menyesal telah masak tadi.

Dulu ketika masih kuliah Aku suka aja bantu-bantu mama masak di dapur tapi ya itu tadi hanya sekedar bantu-bantu, belum kepikiran kalau suatu saat Aku juga harus bisa memasak masakan ini untuk keluargaku. Aku tak habis mengerti mengapa hasil tumisanku tidak seenak buatan Mama, rasanya ada yang beda aja. Begitupun jika masak nasi goreng padahal bumbunya sudah sama, tapi entah karena cara masaknya ada yang beda dikit entah dimananya rasanya kok beda ya? Hingga masakan yang pede kumasak adalah sayur bening karena tinggal cemplung-cemplung saja.

Tapi ya tetep seperti mengaduk rendang untuk dikeringkan Aku seringkali sudah mengerjakannya, saat itu Aku tak mengerti mengapa memasak belum mendarah daging (emang sekarang udah?), dalam arti Aku masih berpikir bahwa Aku hanya membantu mama bukan sedang memasak. Hal ini tentu saja membuat image tentang memasak bagiku menjadi jauh. Memasak seperti sebuah hal yang luar biasa. Tak bisa sembarang dilakukan dan harus hati-hati. Celakanya kadang rasa ke PD an muncul sehingga tak jarang salah masukin bumbu.

Aku juga masih ingat saat itu Aku seringkali bantu mama bikin kue dan pudding. Kue-kue kering nan enak (yang seringkali Aku makan adonannya :P). Sampai saat ini Aku belum berani bikin kue sendiri, selain belum punya ovennya juga tak PD karena pernah gagal bikin pancake. Ga mekar gitu, ga bagus. Dan pernah pula bikin kue cubit yang gagal juga, enak sih tapi ga bagus hasilnya. Akhirnya balik lagi ke andalanku pudding susu dan tapai goreng keju. 

Setelah berumahtangga terus terang Aku baru sadar ini loh memasak ternyata tak semudah yang dibayangkan. Kalau dulu Aku mudah saja mau makan tiap hari pake tumisanku atau beningku dengan telor dadar bawang kesukaanku tiap hari bagiku tak masalah. Begitupun dengan Sup yang seger menurutku itu. Tapi setelah menikah kan harus menyesuaikan dengan selera Suami. Suami tak suka ikan dan udang jadi masakan untuk dia tentu saja tak memiliki bahan ikan dan udang. Biasanya daging, ayam, cumi, atau telur. Telur pun tak mau setiap hari karena kolesterolnya tinggi.

Keberanian memasakku lumayan baik setelah menikah, walaupun ketika masih tinggal dengan Mama agak mengandalkan juga karena biasanya ikutan masakan ama Mama. Ketika pindah rumah baru mulai benar-benar memasak (walau sekali-kali ada nitip ama Mama juga). Tapi kepindahan rumah setidaknya membuat tanggung jawab sepenuhnya ke Aku.

Dunia internet memberikan kemudahan juga dalam mencari resep-resep yang enak dan dari seluruh yang ada Aku paling suka Natural Cooking Club (NCC). Resep-resepnya sederhana dan mudah diikutin, enak pula. Selain itu ikutin nchiehanie juga mantap. Pokoknya mah belajar darimana saja. Satu yang harus kupahami, selalulah mengikuti resep jika sedang memasak, kayanya sampai kapanpun Aku harus mematuhi pedoman ini. Takut salah bukan ahlinya dalam hal merangkai resep atas dasar feeling. Luar biasa banget deh kalau ada emak-emak atau bahkan remaja puteri yang bisa masak berdasarkan feeling. Salut.

Yang pasti sih masak itu jamak bagi seorang perempuan walaupun dia wanita karir sekalipun. Mungkin ada saat kita tak bisa masak seperti jika tak ada asisten rumah tangga dan anak-anak masih ngeintil (widih susah kalo kaya gini, serem kecipratan minyak aja). Kalau anak-anak tidur kan lebih milih mengerjakan yang lain seperti mencuci dan menyetrika atau istirahat. Ini sih lebih ke kekuranganku aja, mungkin ada sahabat yang bisa. Tapi yang jelas yuk sama-sama bangga jadi perempuan, apalagi kalu bisa masak. Mau ah!

Salam Persahabatan Untukmu.^^

Baca juga daftar isi

8 comments
  1. Nia said:

    kalo aku masak jarang ngikutin resep..soale biasanya rasanya suka ngga pas….jd suka aku lebihin/kurangin takarannya…tp aku juga jarang masak…soale skrang ini msh ada yg masak…tinggal makan aja hihihi…..

  2. Aku suka masak sekarang mb Pu…Terpaksa…Tapi setelah 'terjun' di dalamnya, sekarang aku menikmati aktivitas di dapur itu..Nah, karna newbie, jd sama ky mb Pu, intip resep di internet. Hanya sj krn resep yg kuintip biasanya berbahan dan berbumbu ala Indonesia yg kadang di sini gk ada, jadinya main seadanya dan ditambah feeling itu tadi,, Hihi…

  3. Arman said:

    salut ama semua orang yang bisa dan pinter masak. karena masak itu gak gampang. gua gak pernah bisa masak lho. hahahaha.ini aja udah kemajuan, bisa masak mie instant. tadinya gak bisa… 😛

  4. Kalau wanita tidak bisa atau tidak mau masak, apa kata duniaaaaa?Semua wanita tentu bisa masak asal mau belajar dan berlatih. Masak itu kan " Ilmu katon" tho nduk.Jika wanita bilang " Saya tidak bisa masak" maka itu adalah alasan belaka untuk menutupi keengganannya masuk dapur atau memang malas karena takut rambutnya sangit.Masaklah untuk suami dan anak-anak ternyata dengan niat untuk ibadah agar hasilnya barokah. Insya Allah.Salam hangat dari Surabaya

  5. Kakaakin said:

    Keknya banyak orang yang mau nggak mau mesti bisa masak setelah berkeluarga ya, Mbak. Ada sepupu jauh saya malahan sekarang buka usaha katering, padahal pas mau menikah dulu gak pandai memasak 😀

  6. Kalau Vania suka bantuin di dapur juga, tapi cuma boleh kocok telur pake sendok aja, Tante.. Hehe..Ohya, makasih ide puding wortelnya ya Tante Puteri.. Mudah2an Bunda bisa bikinnya.. Hihihi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: