Taman Yang Paling Indah

Taman yang paling indah hanya taman kami…taman yang paling indah taman kanak-kanak…Ya anak-anak..tangan ke atas tangan ke depan tangan ke samping dilipat yang manis…hehe…
Hmmm…
betapa indah ya masa-masa itu, masa-masa masih polos…masa-masa bermain sepuasnya…masa-masa di TK, masa pertama kali mengenal yang namanya kelas, jaman dulu ye,,kalo sekarang mah anak bayi aja udah punya kelas (baby class..gt).
Saya pernah punya keinginan untuk menjadi guru TK…karena sepertinya enak tiap hari bertemu anak-anak dengan segala tingkah polahnya yang lucu,,,polos dan punya rasa ingin tahu yang amat besar…dimana saya juga bisa menjadi pendidik bagi mereka…apalagi kalo anak kita juga sekalian sekolah disitu..hmmm ketemu tiap hari deh…
Dan menjadi guru memang terjadi sewaktu saya masih kuliah sampai sebelum menikah dulu) tetapi saya bukan menjadi guru TK, hanya guru les calistung yang diajar adalah anak TK…(saya agak heran deh,,jaman sekarang masuk SD harus udah bisa membaca,). Sebuah quantum sih..percepatan yang luar biasa, tapi andai saja ada anak yang belum bisa membaca apakah dengan begitu dia ga berhak masuk SD???
Kalau yang saya perhatikan ada anak-anak yang memang mudah dalam menerapkan kegiatan pembelajaran pada dirinya, jadi dia bisa mengikuti kegiatan belajar mengajar dengan baik. Namun ada pula anak-anak yang belum siap “belajar” secara serius sehingga untuk memulai ke arah membaca harus melewati proses lamaa…biasanya kita ajak menggambar dahulu, terus menggunting dan mengelem huruf-huruf, baru belajar membaca gambar sambil lihat tulisan…ada yang setelah 1 bulan sudah bisa baca, tapi kalo yang lama bisa sampai 6 bulan bahkan 1 tahun baru bisa membaca.
Taruhlah begini..jika si anak masuk SD pada bulan Juli…namun pada bulan itu dia belum bisa membaca…kenal huruf pun belum lengkap semua…dia butuh 2 bulan lagi untuk bisa membaca…jadi bulan september baru bisa membacanya,,,apakah anak itu bisa diterima di SD???mungkin tergantung SD nya ya…kalo SD swasta yang bertarif mahal bisa ya??tapi kalo SD negeri apakah bisa juga??apakah guru nya bisa menerima keberadaan nya??? saya hanya berharap mudah-mudahan bisa…mudah-mudahan aturan bisa membaca tidak terlalu saklek…
Toh menurut seorang pakar pendidikan (saya lupa namanya) seorang anak bawah lima tahun sebenarnya belum wajib kok bisa membaca…apalagi menulis dan menghitung…semua tergantung anaknya..kalo anaknya sudah siap ya oke aja..tapi kalo belum lebih baik jangan dipaksa-paksa…karena bisa membuat anak stress dan trauma belajar.
Saya akan menyekolahkan anak saya di TK pada tahun ini…di TK Islam di Mesjid dekat rumah saja, alasannya karena dekat sehingga ketika pergi dan pulang sekolah anak tak perlu memakai kendaraan..jukup jalan kaki saja..wong cuma di mesjid deket rumah. Saya sudah ke TK itu, sudah bertemu Kepala Sekolahnya dan memang di TK tersebut anak dibiasakan dekat dengan Al Quran dan pendidikan akhlak. Kepala sekolah itu mengatakan…di TK ini bu kami tidak bisa menari-nari jadi jangan kaget jika di sini anak tidak diajarkan menari, karena apa??karena di lingkungan mesjid itu sudah jadi aturan yayasannya…hmm bagi saya tidak masalah…toh kesenian tidak harus menari kan…dengan bernyanyi dan berputar kiri kanan juga sudah berkesenian…tapi yang utama saya ingin pendidikan anak yang benar untuk anak saya, saya katakan begitu kepada ibu guru itu. Untuk pelajaran membaca diajarkan pada TK B. Untunglah, saya berpikir anak saya ga perlu dipaksa untuk belajar, jika dia suka maka dia akan belajar sendiri…jadi dengan kurikulum membaca di taruh di TK B saya fine-fine aja…
Cukup deg-deg an juga saya dengan Umar akan masuk TK itu, saya berpikir saya harus tahu 100% seperti apa kurikulum yang akan diajarkan, bagaiaman lingkungan sekolahnya, bagaimana guru-gurunya, apakah dengan sekolah disitu kebutuhan jasad, rohani dan fikiran anak saya sudah terpenuhi,,,bagaimana jadwal olahraganya, acara jalan-jalannya, dan yang pasti juga berapa bayarannya???hehe…kalo semua sudah memenuhi syarat dan setelah diskusi dengan suami semua oke ya udah daftar deh…
Sebagai ibu bekerja tentu saya tidak bisa sepenuhnya terus mengantarkan anak saya ke sekolah tentu saya harus bisa membina hubungan baik dengan guru-gurunya dan tahu apa saja yang dilakukan anak di sekolah…dengan cara berbincang-bincang dengan anak sepulang saya kerja…kemarin-kemarin baru di kelompok bermain..masih di Al huda juga masih ada nenek dan datuk yang senantiasa memantau Umar..kalo yang deket rumah ini kan ngga…
Jaman sekarang pendidikan dan dalam belajar orangtua harus berperan 100%, anak tidak bisa dilepas sendiri…harus diikuti perkembangannya…semoga saya bisa dan insyaAllah dengan dukungan suami tentu saja…sebagai sama-sama mantan guru les (hehe.) saya dan suami sadar ga mudah membentuk anak agar paham makna dan arti belajar…jangan sampai anak belajar ga punya konsep hanya sekedar supaya nilai bagus, dipuji orang dls..tapi lebih sebagai pembiasaan hidup..bahwa hidup ini adalah media pembelajaran yang super lengkap, dan bahwa belajar itu sepnjang hayat…bukan begitu selesai kuliah misal maka belajar pun berakhir…
semoga Allah memberkahi semuanya amiinnn…^^
tulisannya endingnya kok jadi sejauh ini temanya ya…hehe…

<p><p><p><a href=”http://www5.shoutmix.com/?puteriamirillis”>View shoutbox</a> </p></p></p>
ShoutMix chat widget

14 comments
  1. melly said:

    waaahh emg seneng klo ngomongin taman kanak2 mba..hihisemoga ddknya rajin yah

  2. hanif said:

    wah2, pengen juga jadi guru TK, tapi kalau sekecil itu sudah harus bisa lancar ngomong baca dan tulis, anaknya musti dari awal dibina, kasihan kalau sejak lahir jauh dari pendidikan keluarga. masuk TK juga bakal lambat perkembangannya. hehe. tapi berikan yang terbaik aja, thanks mbak sharingnya.

  3. mauna said:

    Anak-anak memang selalu bisa sangat menghibur kita yaa mbak… .menyenangkan memiliki mereka sebagai buah hati kita, dan kita pasti akan mengusahakan yang terbaik untuk mereka

  4. Iya Mbak.. kurikulum sekarang kayaknya meningkat terus yah.. dulu pas zaman sekolahku SD baru belajar membaca, sekarang masuk TK harus sudah bisa membaca..

  5. lidya said:

    Amiin mbak :)semoga harapannya terkabul. Umar mau pindah sekolah ya?aku juga nyekolahin Pascal ditempat yang dekat mbak supaya enak.anak-anak jaman sekarang TK saja sudah ikut les macam-macam ya. Allhamdulilla Pascal ga ada satupun les yang diikuti kecuali mengaji :)baca & tulis juga belajar sendiri aja dirumah sambil main-main

  6. Nchie said:

    tes..tes.. baru bisa komen disini lagi nih..

  7. Nchie said:

    Senengnya ngelihat anak2,selalu ceria..beneran Put,anak2 jaman sekarang mesti pinter2,lagian kurikulum sekarang tinggi banget…Memang anak 5 tahun tidak wajib bisa calistung,tapi tuntutan masuk SD harus bisa,..Yah mudah2an kita sebagai ortu selalu mendampingi anak2 belajar,kasihan pelajarannya susah2..Olive aja kelas 2 matematika dah belajar kali,bagi,cm,m..hah pusing Insyaallahh anak2 kita pasti bisa,tentunya dengan dukungan ortu,amin..

  8. Nchie said:

    Senengnya ngelihat anak2,selalu ceria..beneran Put,anak2 jaman sekarang mesti pinter2,lagian kurikulum sekarang tinggi banget…Memang anak 5 tahun tidak wajib bisa calistung,tapi tuntutan masuk SD harus bisa,..Yah mudah2an kita sebagai ortu selalu mendampingi anak2 belajar,kasihan pelajarannya susah2..Olive aja kelas 2 matematika dah belajar kali,bagi,cm,m..hah pusing Insyaallahh anak2 kita pasti bisa,tentunya dengan dukungan ortu,amin..

  9. tunsa said:

    aku juga punya kenangan di TK, hihi..tidak dulu tidak skrg, peran ortu itu sangat pnting untuk anak. Keluarga adalah t4 belajar pertama kali.

  10. apakah tidak lebih bagus lebih mendekatkan anak kepada orang tua saat masih kecil..yang dimana pendidikan tk kadang memaksa mereka menjadi lebih dewasa (karbitan).. karena dalam beberapa hal.. saya pernah melihatnya begitu.. mereka masih ingin bermain tapi malah diberi pelajaran hapalan dan lainnya.. salam

  11. niQue said:

    yeah …. begitu juga yang dialami iparku yang single parent😦 maunya mah ngurusin anak sampai ke belajar2nyatapi apa daya, kudu kerja bahkan sampai pulang malam segala 😦

  12. Taman yang paling indah adalah Taman Kanak-kanak heeeee…menjadi guru itu penuh kesabaran, jika itu terjadi jangan galak-galak ya saudariku

  13. Nia said:

    Mbak, emang umar umurnya brp? iya setahu saya di SD swasta pun anak2 harus udah bisa baca kalo mau masuk sekolah disitu…..Klao negeri umurnya harus 7 tahun.aku juga bingung mo masukin sekolah dimana, Ina kayaknya mo ngulang aja di PAUDnya yg sekarang…karena meskipun sekolahnya bukan sekolah pavorit tp pelajarannya lumayan bagus. Alhamdulillah ina udah bisa menulis dan udah tau huruf…..

  14. Imelda said:

    hmmm aku kok jadi merasa beruntung tinggal di Jepang ya? Sama sekali tidak pusing dan khawatir akan kurikulum TK. Padahal kedua anakku ini prematur yang butuh waktu lebih lama untuk belajar :DAtau akunya yang begitu CUEKS ya?EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: