Sst..Yang Punya Rumah Mau Umroh

Insya Allah Rabu – Ahad 6 April 2011-17 April 2011 saya berangkat umroh ke tanah suci…meninggalkan suami, umar, azkiya dan keluarga lainnya…
Berangkat bersama kedua mertua dan istri nya kakak ipar (kak kiky)rabu naik Emirates Airlane…huh,,deg deg an rasanya..can,t hardly wait seperti yang kutulis di status FB hari ini…
Awalnya..
Sebenarnya saya begitu ditawari oleh mertua untuk umroh bareng awal tahun kemaren agak sedikit ragu, bagaimana bisa,,saya harus meninggalkan anak-anak saya lama..sekitar 12 hari…oh nooo…lama sekali bukan??waktu yang lama untuk seorang anak berpisah dari ibunya..apalagi anak-anak lagi manja-manja banget deh,,,kalo aku pulang kantor mesti langsung mau dipeluk…sudah manggil-manggil dari jendela..ummi..ummi…bagaimana bisa bukan?? ninggalin mereka…rasanya tak sanggup…
Apa daya mertua tetep maunya umroh kali ini ajak saya dan kak kiky…(kebiasaan mertua ajak-ajak orang jika akan berangkat umroh, biasanya mengajak guru-guru Al Huda sekolah yang telah dirintis mereka sejak awal..). Keinginan ibu dan bapak mertua tentu adalah keinginan yang baikkkk banget,,,bagaimana bisa umroh sebuah keinginan yang mungkin harus kupikir ribuan kali ketika dulu…harus nabung…kebutuhan lain yang masih banyak,,sepertinya untuk umroh sebelum naik haji…harus nyicil deh..daaannn cicilannya belum selesai-selese kapan yak selesainya…????
Mangkanya tawaran umroh, oh nooo,,,sebuah tawaran yang sayang jika harus kutolak…(belum lagi ini kan tawaran mengunjungi tanah suci..Mekkah Madinah ditambah Jeddah dan Dubai,,ntar deh aku ceritain kisah perjalanannya)…merasakan kisah-kisah perjuangan Rasullullah dan sahabat-sahabatnya ketika hijrah, merasakan kisah perjuangan Siti Hajar berjuanga antara Safa dan Marwah, berdoa di tempat-tempat mustajab terkabulnya doa seperti di Masjidil Haram dan Mesjid Nabawi…masya Allah…kutolak???tentu sayang bukan..???
Tapi dari awal Januari sampai awal Maret teteep aku masih ingin menyusui azkiya yang 19 Mei akan 2 tahun…dan berarti selesai menyusunya dari aku di saat itu, aku pun meminta agar mama mertua mau mengundurkan berangkatnya setelah Mei..tapiii…tidak bisa..di saat itu mama dan papa mertua tentu sibuk dengan penerimaan siswa baru Al Huda…bukan waktu yang pas ketika itu. Suamiku pun akhirnya mengijinkan aku pergi dengan orang tuanya (awalnya dia pengen agar setelah Mei aku berangkatnya..) malah suami yang meyakinkan aku agar aku berangkat..dan aku pun menyerah…dan mama ku pun merestui kepergian ini…”nanti Umar dan Azkiya sama mama…ga papa put…”, kata mama. Azkiya ketika April kan sudah 22 menuju 23 bulan sudah tinggal sebulan lagi menuju 24 bulan…itung-itung belajar disapih juga…
Kata teman2 seperjuangan memerah ASI juga gitu..”ga papa mba put, berangkat aja…justru kalo menyapih kita ga ada maka itu lebih nyaman untuk bayi,,ga perlu merasa kok ibuku ga mau menyusui aku lagi..gitu…toh setelahnya masih bisa menyusui kalo emang kia masih mau nyusu,kalo ga mau ya perah aja…”. Ya, aku pun akhirnya membulatkan tekad..ya saya berangkat aja..niatkan hanya karena Allah,,pasti Dia tahu yang terbaik untuk kita.
Mempersiapkan Segala Sesuatu
Maka aku pun mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan seperti paspor, baju-baju dan perlengkapan lain untuk umroh, dan mempersiapakan batin dan keilmuan untuk umroh. Juga mempersiapkan kedua anakku agar siap kutinggalkan umroh..seperti mengatakan jauh-jauh hari bahwa ummi mau umroh…umar yang sudah ngerti bilang ummi ga boleh umroh…tapi aku tetap harus mengatakan dan meyakinkan padanya…gapapa sayang..ummi ibadah…nanti umar dan adik sama jida (mamaku) dan Abi…
Mempersiapkan rumah..setidaknya kamar mandi sudah kubersihkan biar ga perlu disikat ama yang lain, bahan makanan kusiapkan, dan kubuat yang gampang kaya teriyaki dan perkedel…juga ungkepan…(baru besok rencananya buatnya..baru bikin perkedel yang tinggal goreng aja…)…
Ummi ga Ada, Abi juga ga Ada
Yang agak bikin kasian anak-anak adalah…ketika ummi ga ada abi juga mungkin ga ada..(karena suami trainer maka suka ngajar dan jadi panitia diklat di cileungsi..ga jauh..cuma musti nginep..so anak-anak ama mamaku dan sama bapakku…semoga mereka kuat deh…suami kemaren sempet bilang..waduh kalo pu ga ada sapa yang nepokin nyamuk tiap malem,,,hueheeuhe…nepokin nyamuk..whatsss??? ada ada aja abi…
Semoga Perjalanan Lancar…
Satu yang ku harapkan perjalanan ini lancar, anak-anak sehat aja di rumah, suami baik-baik aja dengan pekerjaannya,,,dan tak ada kekurangan berarti…lindungi kami selalu ya Allah…tiada daya dan upaya melainkan hanya karena Allah…
Ketika tak ada lagi yang bisa kuminta tolong maka hanya Allah yang melindungi kami semua..amiinnn…
Sampe ketemu lagi semua blogger…^^

7 comments
  1. Alhamdulillah…Hani senenng denger kabar Mbak mau Umroh…..*peluksayang?*

  2. Mbak, selamat Umroh ya, aku yakin anak-anak akan selalu baik-baik saja, karen Tuhan Melihat niat bundanya Salam sayang

  3. ysalma said:

    semoga lancar dalam ibadah dan perjalanannya..

  4. mauuuu umrooh >.<minta doanya yah, mbak. supaya saya cepet dapet jodoh *lho? hahahahaha :Dsemoga selamat sampai tujuan dan kembali lagi ke Indonesia, amin :Dsemoga lancar semua2nya

  5. nh18 said:

    Saya hanya bisa berdoa …semoga semua lancar-lancar saja …dan selamat kembali sampai ke Salam dan Doa saya

  6. nitip doa ya mbaakk…biar nambah anak lg nih…hehehejingkrak2 bakal dpt ole2 hahahasemoga lancar, tenang aja, ada ayah dan mama yg jagain anak2…

  7. niQue said:

    eh? Mba Devi nitip doa buat nambah anak? Aku mau dong titip doa biar dapet anak hehehe … semoga dilindungi selama dalam perjalanan pergi sampai kembali ya mba Put🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: