Di Balik Pembuatan "Aku Ingin Menjadi Pendampingmu"

Halah gaya amat ya pake “behind the scene” segala…toh ceritanya dah publish di sini apa lagi…
Heh enak aja…nulisnya tuh penuh airmata tauk…apalagi ngebuatnya bareng dua teman Bunda Shishil dan Mbak Henny Yarica..ga bisa lupaaa….
Saat-saat awal
Ketika Pakdhe mulai mengumumkan bahwa ia akan membuat kontes lagi setelah kumat mengikuti gaya Dasrun aku langsung berpikir…weleh siapa ya yang aku ajak…bingung..lagian belum banyak blogger yang kenal aku kan…ahhh…tapi cuek aja..cari cari teman…
Akhirnya aku coba menghubungi beberapa blogger terutama mereka yang ikutan dalam kancah Pe Dasrun an…yang kubaca cerita Dasrun nya sesuai lah ama aku…
Nah dari beberapa  teman, ternyata yang menjawab adalah Bunda Shishil dan Mbak Henny Yarica…horrreeyyy…lamaranku diterima…
Masa Persiapan
Kita mau bikin cerita apa nehhh…??
beneran deh yang namanya bikin tema tuh puyengnya ga ketulungan…kita bertiga akhirnya berpencar mencari ide…
Ide awal dariku adalah tentang perselingkuhan, hehe yang tak digubris mbak errin dan mbak henny…(ga oke banget nih ide,,,tapi akhirnya ide perselingkuhan itu masuk juga ke Aku Ingin Menjadi Pendampingmu lewat tokoh Dion).
Lalu mbak Errin kasih ide…hmm tentang Menikahi Wanita Hamil karena pasangan yang menghamili tak bisa menikahi si gadis..
Mbak Henny kasih usul nama cerita bunda sekaligus membuat foto kita-kita sekaligus mengirimkan ke Pakdhe…(jadi ketika foto kita udah publish di pakdhe, cerita kita masih nol,huakakak,,,maklum emak-emak banyak kesibukan,,keke..)
Dan ketika kita akhirnya kebingungan dengan judul cerita akhirnya di detik terakhir keluar aja ide judul “Aku Ingin Menjadi Pendampingmu”.
Kita juga akhirnya menentukan part 1 untuk mbak Errin, part 2 untuk mbak Henny, dan part 3 untuk diriku.
Masa Pembuatan
Hmm…dari awal kita sudah sepakat kalo di cerita ini kita benar-benar kerja bareng, bukan bareng-bareng kerja. Ketika part 1 nya mbak errin dah jadi menggunakan “note” FB kita saling diskusi…ini itu..ganti ini ganti itu…tambahin ini dan itu…
Lalu lanjut ke part 2 dan 3 juga begitu…sodara2 ku sekalian sebelum kita publish..karya ini sudah melewati bongkar pasang dari masing-masing anggota…nambahin, kasih usulan, dan lain lain…bahkan nambahin ide,,,
Jarak jauh…alhamdullillah saat2 kita menggarap adalah saat kita agak lowong…mbak errin baru pulang kampung, mbak henny baru 6 bulan hamilnya (lagi sehat2nya), dan aku di sabtu minggu aku bikin suami lagi ke luar kota,,hehe…jadi bebas bikin malem-malem🙂
Perasaan Turut Mendukung
Yang susah adalah saat kita memahami tokoh cerita. Maklum kita ga ada yang mengalami kejadian seperti sita, apalagi fikri (wah kita kan perempuan).
Tau ga seehhh…awalnya ya…setelah part 1 dan part 2 oke dengan cerita yang serius, aku pun datang dengan part 3 yang cair weleh, ga berperasaan sekali..dan dikoreksi ama mbak errin dan mbak henny…suer aku jadi belajar karakter tokoh disini…sita tuh begini, fikri tuh begitu, dion begono..oohh begono…hehe…
Dan setelah aku menggarap ulang, barulah berasa..aku pun menangis menyadari apa yang terjadi pada sita, abis bikin malam-malam aku tahajud dan aku nangis,,,maklum lg ga ada suami juga saat itu…jadi berasa (weleh kangen ama suami atau refleksi dari cerita…hehe). yah gitu deh…baru mulai menyadari pentingnya karakter tokoh itu…
Perbedaan Mazhab
Hal yang sedikit memberatkan adalah pada pandangan beberapa mazhab dalam Islam yang membahas mengenai menikahi wanita hamil. Dalam mazhab syafi’i dibolehkan, seperti yang ada di cerita. Tapi oleh mazhab maliki tidak dibenarkan, harus benar2 telah melahirkan dulu perempuannya baru boleh dinikahi. Tapi kita bersumber pada mazhab syafi’i dalam cerita ini.
Untuk yang berpandangan mazhab lain maka diharapkan mampu menerima perbedaan secara baik ya…agar umat tidak pecah🙂
Hasil Yang Diharapkan
Semoga cerita ini dapat memberi hikmah yang baik bagi pembaca, seperti yang kita tahu telah banyak sekali muda-mudi yang menganggap biasa hal ini, bergaul bebas dan tak peduli yang namanya virginitas, padahal itu penting. Bukan masalah atau tidak masalah tapi ini menyangkut keyakinan kita pada Yang Maha Kuasa. Sepakat???
Juga masalah yang menyangkut bagaimana menikahi wanita sedang hamil. Banyak terjadi di masyarakat seolah dengan menikah maka semua masalah berakhir, padahal tak sesederhana itu. Mula hukumnya wanita hamil tak boleh dinikahi, walaupun dinikahi harus dinikahi ulang ketika telah melahirkan.
Jika pun menang itu kami anggap sebagai bonus (sepakat ga temans??)
Akhirnya
Selesai deh..semoga bermanfaat selalu karya sederhana kami ini…

ShoutMix chat widget

23 comments
  1. wah dah muncul duluan nih behind the scene nya, hehehe… beneran deh baru berasa kangen pengen diskusi bareng lagi spt kemarin2, edit sini edit sana, rubah ini rubah itu, protes disini protes disana, hahahaha…Alhamdulillah selesai juga akhirnya, semoga karya kita ini dinilai sbg ibadah oleh Allah swt ya mba put

  2. @Bunda Shishil:amin sebagai ibadah di mata Allah swt…Bunda aku juga kangen…kapan ya ada acara bareng2 kaya gini lg…sensasinya beda karena kerja bersama ya bun…nungguin onlen, janjian onlen,dsb…

  3. serem… tim aku belum beres nulisnya😦 terancam gak ikut!

  4. siapa bilang kita janjian online? wong setiap udah janjian pasti nggak ada yang bisa nongol. hehehe..jadinya kesempatan dalam kesempitan aja, kalo kebetulan lagi ada yang online..langsung deh diajak ngobrol tanya macem-macem. hahahahabehind the scene-nya udah lengkap dikupas habis setajam silet *halah* di blog ini :Dkalau henny dikasih kesempatan untuk datang ke Jakarta, insyaallah kita bisa ketemu ^^

  5. apik loh Mbak put ceritane.. saya loh ampe baca dua kali saat endingnya…

  6. lidya said:

    seru juga ya mbak pembuatan cerbungnya.aku juga jadi banyak belajar setelah mengikuti K3W ini

  7. Kunjungan pertama kayaknya neh.Salam kenal dulu :)Trims juga atas kunjungannya ke blog saya🙂

  8. Orin said:

    Uhuk, jadi pgn buat behind the scene tim-ku jg Put hhihi..Tapi memang seru ya, sensasinya ruarrrr biasa, menyatukan 3 kepala dalam 1 ide😀

  9. Seperti kilas balik, analisa dan evaluasi..heee mantap nich Saudariku yang satu ini

  10. Sya said:

    Wah membayangkan 'kerja kelompoknya' seruw banget.

  11. kira said:

    oh. lagi ikut kontes toh.. smoga selamat deh… eh, sukses, kalo sukses kan dikasih kata selamat. jayusss

  12. fitr4y said:

    repot ya mbak, qu ngebayanginnya aja udah capek duluan .. hehhe 🙂

  13. Nia said:

    wah samaan nech tema postingannya…kalo aku diskusinya via message di FB sama email mbak, soale kita ngga pernah bisa ol bareng2……bener2 sensainya luarrr biasa…….

  14. he…he…he..he.bener banget..bikin crita bertigaitu susah banget..karena harus nyamain waktu..dan aku belum nemu ceritanya…he….he..hepadahal kelompoknya udah nemu

  15. mauna said:

    keren2… .kalo ga gini ga ada pengalaman2nya ya mbak put… . terharu baca behind the scene -nya… butuh perjuangan. hihihihi..

  16. julie said:

    ternyata meski mazhab berbeda2 namun mampu menghasilkan tulisan yang indah dan bermanfaat juga ya putkeren😀

  17. NECKY said:

    ceritanya keren……berbeda mahzab khan bukan berarti harus saling memusuhi. Masing2 memiliki latar belakang yang kuat karena merka semua itu ulama… ayo lanjutkan ceritanya dgn yg lainnya lagi….

  18. Jasmine said:

    pas bagian kerja sama nya itu seru yah, mbak :Dkita jd semakin mengenal blogger yg 1 tim sm kita😀

  19. wuih, keren Put…..ada behind the scene nya …..dan, ternyata blogger2 hebat ini, mampu menyelesaikan tulisan nya…ya iyalah, krn sinergi dan feeling yg so good khan Put …hehehe…salam

  20. Desri said:

    setelah membaca cerbung nyasekarang tau bihen de skin nya…waaahahaha…ga jauh beda ma tim aku put. emak2 kabeh…hehehe

  21. wedewww… ternyata…pake acara mikir mazhab-mazhaban juga ya Mbak???:thumbsup:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: