Pengalamanku Belajar Bahasa Inggris

Awalnya mama yang senantiasa memotivasiku untuk belajar inggris. Kata mama ketika besar nanti kalau kita bekerja dan belajar dimanapun pasti menggunakan bahasa inggris. Tapi memang aku saja tidak mengerti maksud mama, aku lebih suka bahasa Indonesia. Namun Mama tetap mengenalkanku pada kosa kata berbahasa inggris dan membelikan buku cerita berbahasa inggris.

Kata mama, pertama mengenal kosa kata  bahasa inggris dari yang ada di rumah dahulu seperti kursi, lemari, meja, baju, televisi, radio, pintu, jendela dan lain sebagainya. Lalu berlanjut ke luar rumah seperti sapu, halaman, bunga, daun, pohon, pagar, jalan, tetangga, dan lain sebagainya. Ketika itu aku yang masih SD, dan ketika masa itu pelajaran bahasa inggris belum ada di sekolahku jadilah aku tetap lebih suka bahasa Indonesia.

Entahlah  apa yang menyebabkan diri ini kurang menyukai bahasa inggris ketika itu, alasan pertama sepertinya karena bahasa inggris bukan bahasa ibu kita, jadi kurang familiar di telinga. Bahasa ibu yang akan digunakan setiap hari oleh kita, sebagai bahasa sehari-hari. Bahasa inggris bagiku saat itu sebagai bahasa yang cas cis cus sekali, tak aku mengerti. Tapi tetap saja mama memotivasi aku untuk selalu belajar inggris. Dan aku sedikit-sedikit mengikuti saran mama, sampai-sampai aku punya kertas kamus inggris tulisanku pribadi yang berisi kosa kata bahasa inggris dengan artinya.
Memasuki Sekolah Menengah Pertama di sekolah ada pelajaran bahasa inggris, dan mulailah aku wajib belajar inggris. Ternyata nasihat mama selama ini agar aku berlatih kosa kata bahasa inggris membuahkan hasil, walau tetap saja bukan hasil yang terlalu istimewa, aku sedikit mengerti kosakata bahasa inggris. Aku mengikuti pula kursus inggris di lembaga bahasa inggris dekat rumahku.

Belajar bahasa inggris tidak seperti yang kubayangkan ternyata, kita akan lebih bersemangat mempelajarinya jika pembelajaran disajikan dengan menarik. Di lembaga tersebut aku belajar inggris dengan senang, karena sistem pengajarannya dengan menggunakan cerpen, cerita, kuis, dan sebagainya. Ditambah aku  kursus inggris bersama teman-teman satu SMP, semakin semangat kursus inggris aku jalani.

Di sekolah ada temanku yang sudah mahir berbahasa inggris, sudah cas cis cus, istilahku. Setiap ada pelajaran bahasa inggris dia selalu dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan dari guru. Dan aku pun termotivasi dari temanku tersebut.

Diantara pelajaran bahasa inggris yang ada, menurutku pelajaran bahasa inggris yang paling sulit dipelajari adalah grammar, untuk mengerti sulit sekali. Untuk itu aku mencatatnya dalam sebuah kertas untuk aku hafalkan. Mudah-mudahan dengan hafal akan tumbuh ingatan dan pemahaman dariku tentang grammar. Pengalaman dengan grammar, ternyata grammar itu lebih sulit diterapkan lisan dibandingkan dengan tulisan. Pendapat itu ternyata sesuai dengan pendapat saudaraku,  menurut saudaraku yang tinggal di Amerika di sana pun bahasa inggris yang digunakan adalah bahasa slank dalam pengertian bukan bahasa sesuai grammar yang sudah baku tetapi hanya bahasa sehari-hari orang Amerika, Inggris Amerika istilahnya. Namun grammar sangat manfaat sekali ketika kita harus tes TOEFL, apabila kita memahami grammar dengan baik akan lebih mudah memahami tes TOEFL.

Memasuki SMA, aku pun berganti tempat kursus inggris. Di tempat kursus yang baru pengalaman belajar inggris yang aku jalani bertambah. Sistem pembelajarannya sudah lebih baik dan lebih berjenjang. Menamatkannya hingga tingkat advance membuatku bersyukur, alhamdullillah Ya Allah aku bersyukur pengalaman belajar inggris yang aku jalani dengan ketidaksukaan di awalnya membawa hasil yang baik, walaupun belum mencapai tingkat mahir, dan cas cis cus sekali, lumayan untuk pengalaman baik dalam hidup.

Artikel ini didukung oleh belajar hipnotis

baca juga daftar isi

http://www5.shoutmix.com/?puteriamirillis
ShoutMix chat widget

Iklan
7 comments
  1. choirul said:

    menarik sekali ya udah dimotivasi sama mamanya dari kecil, saya saja belajar bahasa inggris waktu SMP karen amemang pelajaran bahasa inggris adanya waktu SMP…. Sekarang lumayan kalau ada tulisan bahasa inggris lumayan bisa ngerti..

  2. omiyan said:

    beruntung mas bisa kursus dan mengerti akhirnya lha saya udah bongkotan masih mudeng dan barus ekarang kerasa kebutuhan bahasa inggris tersebut

  3. NIT NOT said:

    jadi ingat pas masih esde kalo lagi ngucapin "yes, i am" sering diplesetin ama temen jadi "yes, ayam"..heheeheee..tapi peljran bhs inggris sangat aku suka…

  4. @nit not: hehe,,iya ya aku juga dulu suka plesetin gt,,,wah jago inggris dong nihhh,,,^^

  5. nh18 said:

    Alhamdulillah …Saya bersyukur dilahirkan sebagai anak seorang dosen bahasa Inggris … sempat les 3-4 tahun di suatu lembaga kursus kecil.Namun ternyata …Saya baru betul-betul belajar berbahasa Inggris secara aktif … ya sejak bekerja …karena benar kata ibu kamu … Bahasa Inggris sangat dibutuhkan … (apalagi beberapa bos "jauh" saya berasal dari "sono") jadi … mau tak mau lah …salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: